Android96

Tips Tutorial Seputar Android Terbaru

20 January 2019

Nginx vs Apache: Mana Yang Terbaik di 2019? Ini Jawabannya.

  Admin       20 January 2019
Selama dua dekade Apache memegang kendali atas pasar server web yang menyusut dari hari ke hari. Nginx juga tidak kalah berhasil , tetapi saat ini juga menjadi sumber banyak situs web dengan lalu lintas tinggi. Pengguna Apache mungkin tidak setuju di sini. Itu sebabnya orang tidak harus langsung mengambil kesimpulan tentang server web mana yang lebih baik. Yang benar adalah bahwa keduanya membentuk inti dari tumpukan web yang lengkap (LAMP dan LEMP), dan pilihan terakhir bermuara pada kebutuhan individu masing masing.



Sebagai contoh, orang yang menjalankan situs web Drupal sering menggunakan Apache, sedangkan pengguna WordPress sepertinya lebih menyukai Nginx karena lebih cocok. Karenanya, tujuan kami adalah membantu Anda memahami persyaratan Anda sendiri dengan lebih baik daripada memberikan rekomendasi satu ukuran. Karena itu, perbandingan berikut antara keduanya akan memberikan gambaran yang akurat.

1. Popularitas
Hingga 2012, lebih dari 65% situs web didasarkan pada Apache, popularitas karena ukuran yang tidak kecil dari warisan historisnya. Itu adalah salah satu perangkat lunak pertama yang memelopori pertumbuhan World Wide Web. Namun, waktu telah berubah. Menurut W3Tech.com, pada 14 Januari 2019, Apache (44,4%) hanya sedikit di depan Nginx (40,9%) dalam hal situs web menggunakan server mereka. Di antara mereka, mereka mendominasi hampir 85% dari pasar server web.

Ketika datang ke situs web dengan lalu lintas tinggi, grafik berikut ini menarik. Tentu saja, Nginx jauh di depan Apache tetapi tertinggal di belakang Server Google yang menggerakkan situs web seperti YouTube, Gmail dan Drive.

Pada titik tertentu, sejumlah besar situs web (termasuk situs ini) bermigrasi dari Apache ke Nginx. Jelas, yang terakhir dilihat sebagai yang terbaru, dan server web yang lebih trendi. Situs web traffic tinggi yang ada di Apache, mis. Wikipedia dan New York Times, sering menggunakan proxy HTTP front-end seperti Varnish.

Nilai: Kesenjangan popularitas antara Apache dan Nginx ditutup sangat cepat. Tetapi, karena Apache masih unggul dalam angka absolut, kami akan mempertimbangkan putaran ini.

2. Kecepatan
Karakteristik utama dari server web yang baik adalah server harus berjalan cepat dan mudah merespons koneksi dan lalu lintas dari mana saja. Untuk mengukur kecepatan server, kami membandingkan dua situs web perjalanan populer berdasarkan Apache (Expedia) dan Nginx (Booking.com). Menggunakan alat online yang disebut Bitcatcha, perbandingan dibuat untuk beberapa server dan diukur dengan tolok ukur Google 200 ms.

Booking.com berdasarkan Nginx diberi peringkat "sangat cepat." Sebaliknya, Expedia berdasarkan Apache diberi peringkat "di atas rata-rata dan dapat ditingkatkan."

Setelah menggunakan kedua situs web perjalanan berkali-kali, saya pribadi dapat memastikan bahwa Expedia merasa sedikit lebih lambat dalam mengembalikan hasil ke permintaan saya daripada Pemesanan.


Berikut adalah perbandingan antara dua server untuk beberapa situs web lainnya. Nginx memang terasa lebih cepat dalam semua kasus di bawah ini kecuali satu.

Nilai: Nginx memenangkan putaran kecepatan.

3. Keamanan
Baik Nginx dan Apache sangat memperhatikan keamanan di situs web mereka. Tidak ada kelangkaan sistem yang kuat untuk menangani serangan DDoS, malware, dan phishing. Keduanya secara berkala merilis laporan dan nasihat keamanan yang memastikan bahwa keamanan diperkuat di setiap tingkat.
Nilai: Kami akan menganggap babak ini seri.

4. Konkurensi
Ada persepsi bahwa Apache entah bagaimana tidak sesuai dengan skala dan kemampuan semata-mata Nginx. Bagaimanapun, Nginx pada awalnya dirancang untuk mempercepat masalah kecepatan dengan penangan FastCGI dan SCGI. Namun, dari Apache 2.4 dan seterusnya (yang merupakan versi default), telah terjadi peningkatan drastis dalam jumlah koneksi simultan. Seberapa jauh perbaikan ini telah dilakukan perlu dicari tahu.

Berdasarkan tes stres di Loadimpact.com, kami kembali membandingkan Booking.com (Nginx) dengan Expedia (Apache). Untuk 25 pengguna virtual, situs web Nginx mampu mencatat 200 permintaan per detik, yang 2,5 kali lebih tinggi dari 80 permintaan Apache per detik. Jelas, jika Anda memiliki situs web dengan lalu lintas tinggi khusus, Nginx adalah taruhan yang lebih aman.


Nilai: Nginx memenangkan putaran konkurensi

5. Fleksibilitas
Server web harus cukup fleksibel untuk memungkinkan penyesuaian. Apache melakukannya dengan sangat baik menggunakan alat .htaccess, yang tidak didukung Nginx. Ini memungkinkan desentralisasi tugas administrator. Admin tingkat ketiga dan kedua dapat dicegah mengakses server utama. Selain itu, Apache mendukung lebih dari 60 modul yang membuatnya sangat dapat dikembangkan. Ada alasan mengapa Apache lebih populer dengan penyedia hosting bersama.


Nilai: Apache memenangkan babak ini.

Parameter lainnya
Di masa lalu Nginx tidak mendukung OS Windows dengan sangat baik, tidak seperti Apache. Tidak lagi demikian. Juga, Apache dianggap lemah untuk menyeimbangkan beban dan membalikkan proxy yang telah berubah sekarang.

Kesimpulan
Nginx memenangkan kontes ini 2-1. Karena itu, perbandingan objektif antara Nginx dan Apache pada parameter teknis tidak memberikan gambaran lengkap. Pada akhirnya, putusan kami adalah bahwa kedua server web bermanfaat dengan caranya sendiri.

Sementara Apache harus digunakan dengan server front-end (Nginx itu sendiri adalah salah satu pilihan), Nginx bisa lebih baik dengan lebih banyak penyesuaian dan fleksibilitas.
logoblog

Thank you for reading the article Nginx vs Apache: Mana Yang Terbaik di 2019? Ini Jawabannya.